pengalaman libur lebaran

Libur lebaran yang apa pakaian mahasiswa rantau sejagat Indonesia. Sebagai seorang mahasiswa yang merantau di kota orang saya sangat menantikanya. Bagaimana tidak saya harus masuk dua minggu dahulu sebelum menikmati libur yang dinanti ini, gak seperti  kampus- kampus lain seperti beberapa kampus swasta yang justru massa liburnya sejak awal bulan Ramadhan

Seperti layaknya mahasiswa rantau pada umumnya saya harus berkemas beberapa pakaian yang dibawa pulang. Walau tidak begytu jauh tapi kan yang penting mudik. Berkemas berberapa pakaian dan beberapa oleh-oleh kecil seperti beberapa pakian kotor buat di cuci dirumah hehe.

Massa liburan dirumah dengan keluarga dirasakan dengan  penuh kesenangan tersendiri . Buka puasa bareng ortu dan keluaraga merupakan moment yang paling di tunggu. Dan juga beberapa kali bertemu kawan- kawan lama massa SMA, SMP, sampai SD, moment yang sangat jarang dengan bertemu sobat- sobat lama.

Menjelang hari lebaran banyak kegiatan mulai dari beres- beres rumah, sampe nyuci sajadah dan ngecet merupakan kegiatan rutin menjelang hari Raya. Rasa senang campur sedih dalam menyambut hari kemenangna bagi umat Muslim. Sampai hari raya yang penuh kata maaf itu akhirnya tiba. Minal aidin wal Faidzin Mohon Maaf Lahir Batin dengan penuh rasa ikhlas terucap kepada semua orang terutama kedua Orang tua, wah gak kebayang kalo gak ada lebaran plus Rahadhan apa jadinya yha.Kegiatan rutin selama lebaran lainya yaitu berkunjung kerumah semua famili dari yang sering di datengin sampai yang dah jarang banget, nah itulah kelebihan hari raya idul fitri, mempererat tali silaturahmi.Selain itu massa perbaikan gizi juga tepat momentnya saat itu mulai dari ketupat, lontong,  opor sampe sambel goreng ati dan tapi ketan selalu siap sedia untuk dimakan.

Beberapa moment seperti jalan – jalan dengan keluarga lengakap tak tertinggal maklum saya anak terakhir jadi jarang kumpul ama kakak-kakak yang udah pada punya keluarga. Kegiatan liburan itu tidak berenti sampe orang  tua dan kakak- kakak kembali kesibukan masing –masing. Dan akhirnya temenin ibu saya saja dirumah sekalian bantu- bantu beres- beres dan menghabiskan kue lebaran, sampe akhirnya harus kembali merantau dan menyambut kesibukan sebagai seorang mahasiswa.sekian

Comments